UNTUK INFORMASI & PEMESANAN HUBUNGI =

Priyanto Triwitono
0857 2904 1007

EMAIL : rengginang007@gmail.com

Whatsapp = 0857 2904 1007

Rabu, 25 Januari 2012

Dosen FTP Kembangkan Alat Cetak Rengginang


Bagi Anda penyuka camilan ringan pasti tidak asing lagi dengan yang namanya rengginang. Camilan olahan dari beras ketan ini memang masih saja disukai masyarakat. Namun, siapa sangka proses pembuatannya membutuh ketelatenan dan keterampilan tinggi. Selama ini proses pencetakan rengginang masih dilakukan secara manual, tanpa menggunakan alat cetak khusus. Selain membutuhkan waktu lama, ketelatenan, dan keterampilan tinggi, proses cetak rengginang secara manual ini hanya menghasilkan produksi rengginang dengan kapasitas rendah.
Melihat persoalan tersebut, Ir. Priyanto Triwitono, MP. , dosen jurusan Teknologi Pangan dan Hasil Pertanian (TPHP) FTP UGM tergerak untuk mencari solusi dalam mengatasi persoalan efisiensi dan produktivitas pembuatanan rengginang dengan mengembangkan alat pencetak rengginang.
Priyanto berkisah, ide untuk membuat alat cetak rengginang berawal saat dirinya memberikan penyuluhan pada kelompok usaha kecil menengah (UKM) pangan di Dinas Pertanian DIY pada 2003 silam.  Dari pertemuan tersebut muncul keluh kesah dari salah satu UKM pembuat rengginang yang merasa kesulitan dalam proses cetak rengginang dengan cara manual karena memerlukan ketelatenan, keterampilan tinggi dan kapasitas produksi yang dihasilkan rendah. “Pesanan mengalir dari berbagai daerah, tetapi mereka tidak bisa memenuhi semua pesanan karena persoalan cetak rengginang yang tidak bisa dilakukan dengan cepat dan dalam jumlah yang banyak,” jelasnya baru-baru ini.
Alat pencetak rengginang yang dikembangkan Priyanto ini mampu menghasilkan renggianang dengan cepat dan hasil yang jauh lebih banyak. Alat ini mampu meningkatkan kapasitas cetak hingga dua kali lipat dibanding dengan cetak manual. Dalam setiap menit satu pekerja mampu menghasilkan 4-5 buah rengginang atau sekitar 240-300 rengginang tiap jamnya. Sementara itu dengan cara manual setiap pekerja dalam satu menit hanya bisa menghasilkan 2 rengginang atau 120 renggiang per jam. “Kapasitas cetak minimal 50 kg setiap harinya.  Dengan alat ini dari 1 kilogram bahan, beras ketan kukus, bisa dihasilkan sekitar 110-120 buah renggianang,”tuturnya.
Priyanto mengungkapkan, alat yang dikembangkannya tergolong praktis dan bisa dioperasikan oleh siapa saja, termasuk pekerja pemula atau yang belum ahli sekalipun. Berbeda pada proses cetak secara manual yang tidak bisa dilakukan oleh setiap pekerja karena membutuhkan keahlian dan keterampilan tinggi. Alat ini mampu mencetak rengginang dengan spesifikasi ukuran maupun tekstrur yang sama. ”Pada proses cetak manual, besar kecilnya tekanan saat cetak kadang berbeda setiap orangnya sehingga dampaknya saat digoreng atau dikemas rengginang mudah rusak atau hancur. Dengan alat cetak ini tekanan yang dihasilkan akan sama sehingga rengginang lebih kompak tidak mudah hancur serta lebih rapi bentuknya,”urainya.
Selain mudah penggunaannya, alat ini juga mampu menghemat biaya produksi karena dioperasikan tanpa listrik ataupun bahan bakar. Priyanto menjelaskan, prinsip kerja alat cetak rengginang yang ia kembangkan mengadopsi dari cara kerja penutup botol. Alat ini terdiri dari body/ kerangka yang terbuat dari besi cor, tiang penyangga dari besi as,  ujung penekan dari bahan khusus, handle untuk menekan rengginang yang dicetak, meja dudukan alat, mal cetakan dari potongan pralon.
Untuk membuat rengginang, beras ketan yang telah dikukus diisikan pada mal cetakan, kemudian dilakukan pemadatan rengginang dengan menarik handle sehingga ujung penekan turun dan memadatkan rengginang dalam cetakan. Selanjutnya rengginang bisa dikeluarkan dari cetakan untuk dikeringkan. Pendek kata cukup tiga langkah saja, yaitu Isi - Tekan / Padatkan - dan Keluarkan (lihat aksinya disini) . ”Kebetulan saya mengembangkan beberapa bentuk cetakan yang inovatif seperti lingkaran, segi empat, dan persegi panjang. Jadi nanti tinggal diganti saja cetakannya menurut selera ingin bentuk rengginang yang seperti apa,”jelasnya.
"Berhubung cukup banyaknya permintaan, Alat cetak rengginang ini telah diproduksi secara massal dan satu unitnya dipasarkan dengan harga Rp. 2,5 juta. Info lengkap tentang alat cetak rengginang ini bisa dilihat dihttp://www.alatcetakrengginang.com," begitu jelasnya lebih lanjut.
Alat ini telah digunakan oleh sejumlah UKM, yaitu UKM Rengginang di Semarang dan Lampung pada tahun 2011 lalu, serta  oleh UKM Rengginang Lestari, di Tempel, Sleman yang telah memakainya sejak 2004 lalu. Sutiyem, pemilik UKM Rengginang Lestari mengaku merasa terbantu dengan adanya alat cetak rengginang ini. Menurutnya dengan alat cetak rengginang tersebut bisa meningkatkan kapasitas produksi hingga dua kali lipat. Dulu, saat menggunakan cetak manual ia hanya bisa memproduksi sebanyak 12 kilogram setiap harinya. Namun, semenjak menggunakan alat cetak dalam satu hari ia bisa memproduksi hingga 50 kilogram. ” Dulu saya cukup kesulitan dalam menghadapi pesanan yang cukup banyak, sementara kami tidak bisa memproduksi sebanyak itu karena persoalan cetaknya. Alhamdulilah setelah menggunakan alat cetak rengginang bantuan ini bisa membuat rengginang dalam jumlah yang jauh lebih banyak,” terang Sutiyem. (Humas UGM/Ika)

0 komentar:

Posting Komentar